Harga minyak mentah mengalami aksi profit taking

Harga minyak mentah mengalami aksi profit taking

Oleh: Peter Date: 26 Jan 2022

Minyak mentah diperdagangkan turun pada Rabu pagi 26 Januari 2022 di sesi Asia, melemah karena investor membukukan keuntungan menjelang keputusan kebijakan terbaru Federal Reserve AS. Namun, kekhawatiran atas pasokan yang lebih ketat karena ketegangan geopolitik di Ukraina dan Timur Tengah membatasi penurunan hari ini. Minyak mentah jenis  Brent turun 0,32% di $86,90 pada akhir sesi asia  dan jenis WTI juga  turun 0,41% di $85,26 per barell.  The Fed akan menurunkan kebijakannya hari ini, yang dapat memberikan petunjuk kapan akan menaikkan suku bunga dan memulai pengetatan kuantitatif. Cairan hitam mencapai  level tertinggi tujuh tahun pekan lalu di tengah kekhawatiran bahwa pasokan bisa mengetat karena ketegangan di Ukraina dan Timur Tengah. Presiden A.S. Joe Biden mengatakan pada hari Selasa bahwa dia akan mempertimbangkan sanksi pribadi terhadap  Rusia Vladimir Putin jika Rusia menyerang Ukraina. Para pemimpin Barat juga mempercepat persiapan militer dan rencana untuk melindungi Eropa dari terganggunya  pasokan energi potensial.