Dollar AS Kembali Diperdagangkan Melemah

Dollar AS Kembali Diperdagangkan Melemah

Oleh: Peter Date: 29 Jul 2021

Dollar AS kembali melemah  pada perdagangan hari Kamis 29 juli 2021, terbebani oleh desakan terbaru dari Ketua Federal Reserve Jerome Powell bahwa kenaikan suku bunga tidak ada dalam kamus mereka. Semalam, Fed pertama kali terdengar yakin tentang ekonomi dalam pernyataannya. Kemudian Powell lebih berhati-hati dan mengatakan dalam konferensi persnya bahwa kenaikan suku bunga  masih jauh  dan bahwa pasar kerja masih memiliki  beberapa alasan untuk ditutup. Greenback awalnya naik setelah pernyataan itu, sebelum mundur ke level terendah dua minggu di $ 1,1849 per Euro setelah pernyataan Powell. Suasana pasar yang membaik setelah Bloomberg melaporkan regulator sekuritas China mengadakan panggilan telepon dengan bank untuk menenangkan kekhawatiran tentang aksi jual baru-baru ini juga menempatkan beberapa dukungan di belakang mata uang berisiko semalam. . Indeks dolar AS jatuh untuk sesi ketiga berturut-turut pada hari Rabu dan mencapai level terendah dua minggu di 92,233, kemudian bertahan di dekat level itu di 92,20 di perdagangan  sesi Asia. Pound Sterling naik hampir 2,5% dari level terendah di sekitar $1,3572 minggu lalu menjadi diperdagangkan pada $1,3920 pada hari ini.  Dollar Australia membuat kenaikan semalam yang moderat, karena  telah ditahan oleh perpanjangan penguncian di Sydney yang akan menyeret ekonomi nasional. Aussie terakhir diperdagangkan  di $0,7377